Jum'at, 31 Maret 2023
Follow:  
www.siagaonline.com
 
Bupati Tapsel: Langkah Aksi Penurunan Angka Stunting Harus Diukur
Jumat, 03-02-2023 - 05:09:21 WIB
Foto: Bupati Tapsel Langkah Aksi Penurunan Angka Stunting Harus Diukur Day by Day
TERKAIT:
   
 

Siagaonline.com, Tapsel - Bupati Tapanuli Selatan (Tapsel) H Dolly Pasaribu, menginginkan, agar kiranya laporan perkembangan atau penurunan angka stunting harus ia terima secara "Day By Day" atau hari per hari. Maka, kepada jajarannya, ia meminta agar terkait stunting harus jadi fokus utama tanpa tinggalkan tanggung jawab masing-masing.

"Seluruh pemangku kepentingan harus aktif mulai dari Pemkab, Camat, Desa, dan Kelurahan untuk memiliki tanggung jawab bersama. Ini tidak lagi menjadi persoalan kecil, tetapi menyangkut keluarga kita," ujar Bupati melalui zoom meeting saat hadiri rapat dengan Menteri Koordinasi Bidang Kemaritiman dan Investasi Indonesia serta Menteri Dalam Negeri RI dan disaat yang bersamaan sebagai pemateri dalam peluncuran Dokumen Strategi Nasional Pengelolaan Lahan Basah bersama Kementerian Bappenas di Hotel Arya Duta Jakarta, Kamis (2/2).

Dengan demikian, lanjut Bupati, mulai dari masyarakat yang mau menikah, ibu hamil, persalinan, bayi yang baru lahir, hingga usia seribu hari harus menjadi perhatian semua pihak. Dia berharap, dengan adanya kegiatan ini para perangkat daerah/desa bisa terjemahkan serta memberi informasi bagi masyarakat.

"Begitu juga dengan PKK bisa memberikan program yang meningkatkan kualitas anak-anak Tapsel," tegas Bupati.

Sementara, Pj Sekretaris Daerah (Sekda) M Frananda saat beri sambutan, dalam permasalahan mengenai stunting menekankan, bahwa penanganan pertama terkait stunting ialah persamaan persepsi. Di sisi lain juga Presiden di setiap kesempatan menekankan terkait bonus demografi.

"Tentu kita manfaatkan bonus demografi dengan melahirkan penerus yang sehat, cerdas, dan sejahtera," kata Sekda.

“Tentu para kader posyandu, kita semualah harus memberikan penjelasan yang baik serta dapat dipahami oleh masyarakat. Sehingga kita bisa sama-sama mengatasi masalah kesahatan ini. Penyakit sangat meresahkan, karena ini menjadi penentu bagaimana generasi Indonesia khususnya Tapsel kedepan. Semua bisa ambil peran masing-masing agar kegiatan penurunan stunting bisa sukses,” jelasnya.

Sedangkan Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Tapsel Ny. Rosalina Dolly Pasaribu menjelaskan, bahwa penyakit stunting bukan penyakit yang menular, akan tetapi disebabkan kekurangan gizi kronis yang di derita anak sehingga mengakibatkan gangguan pertumbuhan, perkembangan otak yang kurang maksimal, kemampuan mental serta belajar yang kurang.

“Ini terjadi sejak dalam kandungan dan terlihat pada anak setelah usia dua tahun. Dengan itu perlu kita waspdai, karena bukan masalah itu saja akan tetapi nampak negatif kedepan. Seperti kita ketahui bahwa Indonesia yang mana penduduknya lebih produktif dari pertambahan penduduknya, di bandingkan dengan negara eropa,” ungkapnya.

Lebih lanjut Ketua TP. PKK mengatakan bahwa bagaimana menciptakan sumber daya manusia yang baik, jika sumber daya manusia kita tidak di perhatikan gizi. Seperti PKK yang menjadi mitra bagi pemerintah, yang mendapat tanggungjawab serta partisipasi aktif dalam percepatan penurunan angka stunting.

Tingginya angka stunting menjadi perhatian kita bersama, di sini saya mengajak agar sama-sama bergerak untuk melakukan pencegahan stunting ini. Dengan kesadaran, baik kesadaran hati yang ikhlas, serta kesadaran karena terpaksa dan lakukan dengan kemauan dari diri sendiri.

"Untuk PKK, disinilah kita menjalankan 10 program PKK. Seperti kita bisa mengolah makanan yang sederhana menjadi makanan yang bergizi serta aman, sehingga masyarakat kita yang memiliki ekonomi bermasalah, tidak memberi alasan tidak bisa memberikan makanan yang bergizi bagi keluarganya,” katanya.

Kepala Bappeda Chairul Rizal Lubis melaporkan bahwa kegiatan ini salah satu upaya percepatan penurunan angka stunting di Tapsel. Ujung tombak terdepan yang bisa menurunkan stunting kita (Posyandu) aktif, sehingga kegiatan posyandu kedepan bisa di optimalkan dengan adanya sinergitas antara satu sama lain.

“Kegiatan ini di gagas oleh Dinas PMD, Dinas Kesehatan, Dinas PP & KB dan Bappeda yang di koordinir Sekda Tapsel,” jelasnya.

Turut hadir, Asisten, Staf Ahli, Pimpinan OPD, Kapala Bagian, Camat, Ketua DWP Tapsel, Pengurus PKK Kabupaten, Ketua TP PKK Kecamatan, Kepala Desa/Lurah, Ketua TP PKK Desa, dan Satgas Stunting Kabupaten Tapsel. (Amils)

Jika Anda punya informasi kejadian/peristiwa korupsi dan lain-lainnya/rilis atau ingin pasang Iklan dan berbagi foto?
Silakan SMS/WatsApp ke:
0852-6599-9456
Via E-mail:
red_siagaonlinepku@yahoo.com / redaksisiagaonline@gmail.com
(Mohon Dilampirkan Data Diri Anda)




Loading...


 
Berita Lainnya :
  • Bupati Tapsel: Langkah Aksi Penurunan Angka Stunting Harus Diukur
  •  
    Komentar Anda :

     
    GALERI FOTO
    Warga RW 012 Berharap Pemerintah Realisasikan Proyek Pengentasan Banjir Tahun ini
     
    ADVERTORIAL
    Guna Mendengar Keluhan Masyarakat, Kapolres Dharmaraya Kembali Gelar Curhat Kamtibmas
     
    TERPOPULER
    1 Jokowi Tunjuk Listyo Sigit Sebagai Kapolri, Siap Uji Kelayakan di DPR
    2 Kebersihan Lingkungan Adalah Tanggung Jawab Bersama
    3 Perusahaan Hilangkan Hak Karyawan, Ratusan Buruh PT RGMS Gelar Mogok Kerja
    4 Diduga Perusahan Hilangkan Hak Karyawan, Buruh PT RGMS Gelar Aksi Mogok Kerja
    5 Terkait Penemuan Air Mineral Merk Crystalline Mengandung Kotoran dalam Kemasan, Konsumen Kecewa
    6 Bupati Bungkam?
    Mendagri Diminta Perintahkan Bupati Nias Barat Copot Oknum Kadis Terduga Mesum
    7 Para Pejabat Teras Jajaran Pusterad Diserahterimakan
    8 Kuasa Hukum Ust. Maheer At Thuwailibi Siap Ambil Tindakan Hukum
    9 Manfaat Penyuluhan Kesehatan Langsung Dapat Dirasakan Warga Desa Tujung
    10 PT. Langgam Harmoni Tolak Serikat, Puluhan Karyawan Lakukan Mogok Kerja
     
    Siaga Kepri | Siaga Sumut | Siaga Lampung | Siaga Jawa | Kuansing | DPRD Kuansing | DPRD Tanjung Pinang
    Galeri Foto | Advertorial | Opini | Indeks
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2016-2020 PT. Mafis Siaga Pers, All Rights Reserved